Marissa Meyer,

Book Review: The Lunar Chronicles #4 Winter - Marissa Meyer

Tuesday, April 18, 2017 Puji P. Rahayu 0 Comments

The Lunar Chronicles #4 Winter
She's so beautiful and admired by her citizen, but, her stepmother hate her because of her beuaty.

by Marissa Meyer

4 out of  5  stars

Image Source: Goodreads
Title: Winter
Series: The Lunar Chronicles
Author: Marissa Meyer
Pages count: 635 pages
Language: English
Genre: Young Adult, Fantasy, Romance
Publisher: Faiwel and Friends
Year of publish: 2015
ISBN: 978-1-250-06875-0

Princess Winter is admired by the Lunar people for her grace and kindness, and despite the scars that mark her face, her beauty is said to be even more breathtaking than that of her stepmother, Queen Levana.
Winter despises her stepmother, and knows Levana won't approve of her feelings for her childhood friend--the handsome palace guard, Jacin. But Winter isn't as weak as Levana believes her to be and she's been undermining her stepmother's wishes for years. Together with the cyborg mechanic, Cinder, and her allies, Winter might even have the power to launch a revolution and win a war that's been raging for far too long.
Can Cinder, Scarlet, Cress, and Winter defeat Levana and find their happily ever afters? Fans will not want to miss this thrilling conclusion to Marissa Meyer's national bestselling Lunar Chronicles series.

More Info:

It's been a while since I was addicted with some series. This series--The Lunar Chronicles--is a definition of an addictive series for me. It was just like marijuana. I just couldn't put it down when I red it. Of course, this is too much. LOL.

Going back to the third book, Cinder and the Rampion Crew had been success to kidnap Kai from the wedding ceremony. Ugh, I didn't know what would happen if Kai and Levana was literally married. It would be a big disaster for the earth. After the explanation of Cinder's Plan to claim her throne, Kai agreed to help. Well, actually, all of them didn't have any choice. That's why, the plan had to be as smooth as they thought. Although, the Rampion Crew was not completed. Sybil Mira had been kidnap Scarlet and it made Wolf unstable. Then, Thorne became blind because of a hard knock in his head. With this condition, Cinder tried as much as possible to be confident and could defeat Levana. 

On the other hand, there was a young princess that lived in Artamesia. She was very beautiful and everyone admit it. Of course because of jelousy, Levana decided to destroy the beauty. There was some scar in the princess' face. Her name was Winter. She was a kind princess. She was very lovely and as a Lunar, Winter tried to not use her ability. Because of that, sometime she became mad. Fortunately, there was Jacin, Winter's guard and childhood friend. Then, they had feeling for each other. Sadly, Levana didn't accept this. Even, she accepted what Thaumaturge Aimery proposal to marry Winter. Ugh, what a bad mother she is!

Image source: pinterest, edited by me
I have to admit that Winter is more thrilling then the other three books. Containing 635 pages, the journey in this fourth book was very long and quite unexpected. Although I could feel the struggle of Cinder to gain trust from the Lunar citizen, I felt that Cinder's way was too much easy. Ahh, I have to admit too that I could feel some missing link in the story. Even though I didn't know what is that. As a retelling Snow White Story, I should appreciate what Meyer's do. It's really amazing to know how Meyer execute her story. It was really amazing. I didn't regret it.

Then, about the cover, I really love it. I have to emphasize it. I really like the design. It was simple but cool. I wonder who is the designer. Although this book is quite thick, I could read it only in two days. LOL. Maybe I could do that because I was very curious with the story! 

Ehm, I have to tell you also, that this book is not only about action or thriller event or what. But, this book is a romance too. You could find the relationship between Winter-Jacin, Scarlet-Wolf, Cress-Thorne, and of course Cinder-Kai. I was a little bit annoyed when Kai finally marry Levana. Ugh, I hate that ceremony. It was disgusting... I wonder, how much old Levana is? Sigh.

After all, this book is still interesting and worth it to read.

Sincerely,

Puji P. Rahayu

0 comments:

Marissa Meyer,

Book Review: The Lunar Chronicles #3 Cress - Marissa Meyer

Monday, April 17, 2017 Puji P. Rahayu 0 Comments


The Lunar Chronicles #3 Cress
Hey, Rapunzel! Could you down your hair for now? I need it!

by Marissa Meyer

3.5 of stars

Image source: Goodreads.
Title: Cress
Series: The Lunar Chronicles
Author: Marissa Meyer
Publisher: Faiwel and Friends Book
Year of publish: 2014
Number of pages: 468
ISBN: 978-1-250-05318-3


In this third book in Marissa Meyer's bestselling Lunar Chronicles series, Cinder and Captain Thorne are fugitives on the run, now with Scarlet and Wolf in tow. Together, they're plotting to overthrow Queen Levana and prevent her army from invading Earth.

Their best hope lies with Cress, a girl trapped on a satellite since childhood who's only ever had her netscreens as company. All that screen time has made Cress an excellent hacker. Unfortunately, she's being forced to work for Queen Levana, and she's just received orders to track down Cinder and her handsome accomplice.

When a daring rescue of Cress goes awry, the group is splintered. Cress finally has her freedom, but it comes at a higher price than she'd ever expected. Meanwhile, Queen Levana will let nothing prevent her marriage to Emperor Kai, especially the cyborg mechanic. Cress, Scarlet, and Cinder may not have signed up to save the world, but they may be the only hope the world has.


More info:

Cress is the third book of The Lunar Chronicles written by Marissa Meyer. If Cinder is a retelling of Cinderella and Scarlet is The Red Riding Hood, Cress itself is a retelling of Rapunzel. Yeah, if you know the story about Rapunzel, you would remember a girl with a long-blonde-hair. She was living in some tower that have no neither windows nor stairs. She lived alone and no one know her existence. Only her 'aunt' who always came to her. Who is her parents? She didn't know too.

Well, in my opinion, there is no much differentiation between Rapunzel and Cress. You just have to change the tower into satellite. Then, the ability of painting changed into hacking. Wow! No one would expect that Rapunzel in the third era is a hacker and abandoned in a space satellite. Her name is Cress. Since she is child, she had been separated from her parents because she is a shell. For Lunars, shell is very dangerous. Moreover, the parents of Queen Levana--the Lunars Queen--has been killed by a shell. But, because of her ability, Cress could gain some trust from Thaumaturge Mira. After that, Thaumaturge Mira took Cress into a space satellite and give her many missions to keep Lunars sovereignty.

Starting from some communication that has been made between Cress and Cinder, finally Cinder took a decision to safe Cress. Although there are some reluctance from the Rampion Crew, but in the end, they accept what Cinder's want. After they prepared the plan, Cinder told Cress and made sure that she had to be ready. The thing that was never expected is the appearing of Sybil Mira in Cress' satellite. So, what would happen, then? Is Cress would be safe? Please read this book to find out.

Image Source: Claire Keane, edited by me
For me, this book is a little bit slow if I compare it to the other two. Why I said like that? Because, in this book there were three scenes that would be appear, first, the Rampion crew condition; second, the journey of Thorne and Cress in Dessert; and three, the preparation of Kai Wedding with Levana--well, poor Kai! Okay, actually I would not complain about the way Meyer show the character's condition, but, I think that there are some parts that really slow, very slow indeed. Sigh. I try to enjoy it as much as possible, but I still could feel it.

But, although I said that this book has a slow plot, I think I should appreciate the way Meyer made the plot. It's very unexpected. Well, I have to admit that the last part of this book is not in my prediction. Great for that! Thanks for the plot 'twist'! Ehm, okay. It's not necessarily twist, but somehow I couldn't predict it. 

Then, from the story itself, I really like it. How Cress, Thorne, Scarlet, Wolf, Cinder, and, even, Kai, interact. In someway, I find their oh-so-sweet moment. It made me giggle when I read it. One thing that you should know is, I red this book in the middle of my mid test. Why? Because I am really curious with the story. I am really eager to kill Levana because of her greediness. She is a bad queen after all. I hate her so much. I just couldn't keep my self to calm when Kai proposed her. Eugh! I hate this moment. But, I think I know what Kai felt. He has so many burden to make his citizen's happy and prosper. Ehm, but again, I have to agree with Cinder, marrying Levana is not the best solution at all. She would kill Kai after she gain the status of east commonwealth's empress. I am really agree. 

Well, then, even there are so many hatred appeared because of Levana, I have to be happy because of Cress and Thorne relationship is really cute.  Their journey in the dessert is quite exhausting but make them close to each other. Yeay!

By the way, I still love the cover. It's simple but collect-able. Lol. Okay then, if you want to read some Young Adult novel with unordinary retelling story, The Lunar Chronicles could be best for you. Don't forget to read the first and the second book. I am ensure you that you will not regret it.

Bye in another review.

Sincerely, 

Puji P. Rahayu

0 comments:

BBIHUT6,

BBI 6th Birthday Giveaway Hop: Grateful Birthday Giveaway!

Saturday, April 15, 2017 Puji P. Rahayu 47 Comments

Aloha!
Kembali lagi dengaku di postingan lanjutan untuk event BBI. Tapi kalau untuk yang sekarang ini, aku mau bagi-bagi rezeki untuk kalian para pembaca. Hoho! Apa itu? Sabar ya, aku mau curhat dulu sebelum ngasih tahu hadiahnya apa.

#BBIHUT6
Jadi begini, pada dasarnya, selain untuk memeriahkan ulang tahun BBI yang ke-6 ini, aku mengadakan giveaway juga sebagai rasa syukurku kepada Tuhan Yang Maha Esa. Jadi, ulang tahunku dan Bebi tidak terpaut jauh. Hanya berbeda lima hari saja. Bebi di tanggal 13 sedangkan aku di tanggal 8. Hoho. *I love April! Maka dari itu, giveaway ini kuadakan sekalian aku syukuran. Syukuran karena aku masih mendapatkan tambahan umur dan juga untuk kesejahteraan BBI tersayang. Selain itu, Giveaway ini juga merupakan bentuk syukuran atas blogku yang sudah menemaniku hampir dua tahun belakangan ini :D Aku ucapkan terima kasih banyak atas kunjungan kalian ke blogku yang belum se-hits bloger lainnya. But I am really happy when someone read my blog! As simple as that.

Baiklah, untuk itu, hadiah yang akan kuberikan adalah...
Ada tiga paket, loh! Apa aja sih? Masing-masing paket untuk satu orang, ya. Dan demi kebahagiaan bersama, biaya ongkirnya saya yang tanggung :D

1. Voucher buku senilai Rp100.000,-
Yap. Jadi, yang menang voucher buku ini, boleh memilih judul buku yang ia suka di toko buku daring. Tapi, yang Indonesia aja, ya. Sayah masih belum bisa ngemodalin kalo belinya di TBO luar negerih. Heuheu.

2. Paket Kolpri If I stay Series.
Kalian tahu kan film If I Stay yang dibintangi oleh Chloe G. Moretz? Nah, aku mau menghibahkan koleksi seri ini kepada satu pemenang. Tapi, disclaimer, untuk buku keduanya aku punyanya cetakan yang lama. Hehe. Meskipun demikian, kuyakinkan kalian kalau keduanya masih sangat layak baca.

3. Paket Kolpri Teenlit (First Girl serta Golden Bird: Ultimate - Luna Torashyngu dan Starlight -  Dyah Ragil)
Nah, bagi kalian pecinta Luna Torsahyngu seperti aku, paket buku ini bisa menjadi pilihan. Hoho. Meskipun kolpri, kondisinya masih cantik dan ciamik, kok. Jangan khawatir! Staright-nya juga masih cantik kook.

Nah, berikut adalah persyaratannya:
1. Ikuti Prayrahayu's Book melalui GFC atau Bloglovin (boleh salah satu. Kalau mau dua-duanya juga boleh banget :P)
2. Ikuti akun twitter @Purahayu, @BBI_2011, dan @EventBBI
3. Bagikan postingan mengenai giveaway ini di media sosial yang kalian punya. Kalau di twitter, jangan lupa sertakan tagar #BBIHUT6 dan mention aku dan akun BBI di atas.
4. Di kolom komentar di bawah, silakan isi dengan format berikut: nama, domisili, akun twitter,  alamat email, link share, jawaban dari pertanyaan aku di no.5, serta harapan, kesan, atau pesan untuk BBI dan aku yang baru ultah. *Mon maap. Aku kan juga pengin diselametin. Haha.
Oh, ya. Tambahkan juga preferensi pemilihan paket yang kalian inginkan. MINIMAL dua pilihan. Contoh:
Nama: Puji P. Rahayu
.
Pilihan paket:
1. Paket 2
2. Paket 1

5. Apa destinasi wisata literatur yang akan kalian rekomendasikan untukku? Hehe. Boleh apapun ya. Mungkin toko buku keren, perpustakaan cantik, atau sekadar taman asyik buat nongkrong dan baca buku. Intinya sih, wisata perbukuan. Untuk jelasnya mengenai definisi dari wisata literatur, bisa baca postinganku sebelumnya di sini.
6. Memiliki alat pengiriman di Indonesia. Hoho. Soalnya aku nggak punya modal buat ngirim ke luar negeri. Hehe.

Gampang, kan? Nggak ribet koook. Bisa dilakukan sambil memejamkan mata. Giveaway ini akan diselanggarakan mulai dari 15 April - 30 April 2017. Yaap. lama bukan? Jadi, kalian bisa membuat rekomendasi yang ciamik buat saya. *ngarep banget.

Dengan demikian, selamat memilih dan bersenang-senang :D

Sincerely,
Puji P. Rahayu

Ps. Untuk postingan mengenai Giveaway Hop yang diselenggarakan oleh anggota BBI lainnya, bisa dibaca di sini.

47 comments:

BBIHUT6,

BBI HUT 6 Marathon: Tujuan Wisata Literatur Impianku

Saturday, April 15, 2017 Puji P. Rahayu 5 Comments

Well, hari ini adalah hari terakhir dari rangkaian BBI HUT 6 Marathon! Yeay! *kalau nggak salah, tapi. Hehe xD

#BBIHUT6


Nah, untuk postingan terakhir ini, aku tertarik dengan tema Wishlist Destinasi Wisata Literatur (Literatourism). Sebelum aku membuat postingan ini, aku mencari dulu arti sebenarnya dari Literatourism. Berikut merupakan definisi dari literatourism yang berhasil aku temukan.

Literary tourism is a type of cultural tourism that deals with places and events from fictional texts as well as the lives of their authors. This could include following the route taken by a fictional character, visiting particular place associated with a novel or a novelist, such as their home., or visiting a poet's grave. Some scholars regard literary tourism as a contemporary type of secular pilgrimage. There are also long-distance walking routes associated with writers, such as the Thomas Hardy Way. -- Wikipedia.org

Hemm, menarik, kan? But, in someway, intinya adalah, wisata yang ada unsur perbukuannya. Untuk postingan kali ini, aku akan menggunakan definisi dari Wikipedia. *ceritanya udah lelah mikir. Hehe. 

Bailah, ini adalah beberapa wishlist untuk wisata literaturku. Yuk, disimak!

Aku tidak akan memungkiri kalau aku pengin banget ke sini. Sebagai pecinta Sherlock Holmes, otomatis tempat ini menjadi salah satu tujuan utamaku kalau aku melakukan wisata literatur. Konstruksi bangunan dan suasana yang terlihat nyata, membuatku penasaran banget sama museum ini.

Sumber gambar: visit London
2. Warner Bros. Studio Tour London - The Making of Harry Potter
London lagi? Kenapa enggak! Yap, untuk destinasi kedua adalah studio Warner Bros di London. Which is, surganya buat para pecinta Harry Potter! Ulala. Waktu aku ngelihat instagramnya Pottermore, pasti tempat ini muncul dan bikin aku pengin mengunjungi studio ini :" 

Sumber gamabar: Passrider
3. Gosho Aoyama Manga Factory
Setelah berandai-andai di London, sekarang giliran ke negara kepulauan di sebelah timur Asia. Apalagi kalau bukan Jepang. Baiklah, lagi-lagi aku harus mengaku kalau aku suka banget sama Detektif Conan. Jadi, museum yang didedikasikan khusus untuk Aoyama ini juga jadi salah sau wishlist-ku dalam berwisata buku. Di dalam museum, terdapat berbagai macam hal terkait karya dari Aoyama sendiri. Yang pasti, koleksi mengenai Detektif Conan akan mendominasi museum ini :D

Penampakan depan dari Gosho Aoyama Factory. Sumber gambar: Detective Conan World.
4. Museum Kata Andrea Hirata
Jadi, kebetulan kemarin temen aku lagi ada Kuliah Lapang ke Belitung. Terus, dia sempet main ke Museum Kata-nya Andre Hirata. Waktu aku lihat foto-fotonya di instagram, cantik banget :" Jadi pengin ke sana. Huhu. Museum ini diklaim sebagai museum literatur pertama yang ada di Indonesia. Wow!

Museum Kata Andrea Hirata. Sumber gambar: museumkataandreahirata.com
Nah, sudah. Empat destinasi saja yang kucantumkan. *karena malas cari gambar dan udah lieur. Sebenernya sih, banyak banget tempat yang aku kunjungi dalam rangka wisata literatur. Tapi, ini saja dulu. Hoho.

Kalau kalian bagaimana? Tempat apa yang akan kalian jadikan destinasi untuk wisata literatur? Let me know, ya.

Sincerely,

Puji P. Rahayu.

5 comments:

Marissa Meyer,

Resensi Buku: The Lunar Chronicles #2 Scarlet - Marissa Meyer

Friday, April 14, 2017 Puji P. Rahayu 0 Comments


The Lunar Chronicles #2 Scarlet
Dapatkah kau percaya sepenuhnya terhadap orang yang baru kau kenal?

by Marissa Meyer

4 dari 5 bintang

Sumber gambar: Goodreads
Judul buku: Scarlet
Seri: The Lunar Chronicles
Penulis: Marissa Meyer
Penerjemah: Dewi Sunarni
Penyunting: Selsa Chintya
Proofreader: Titish A.K.
Design cover: @.hanheebin
Penerbit: Penerbit Spring
Tahun terbit: Februari 2016
Tebal buku: 444 halaman
ISBN: 978-602-71505-6-0
Harga: Rp81.500,- di Toko Buku Gunung Agung, Margo City, Depok.


Nenek Scarlet Benoit menghilang. Bahkan kepolisian berhenti mencari sang nenek dan menganggap Michelle Benoit melarikan diri atau bunuh diri. 
Marah dengan perlakuan kepolisian, Scarlet membulatkan tekad untuk mencari neneknya bersama dengan seorang pemuda petarung jalanan bernama Wolf, yang kelihatannya menyimpan informasi tentang menghilangnya sang nenek. 
Apakah benar Wolf bisa dipercaya? Rahasia apa yang disimpan neneknya sampai sang nenek harus menghilang?
Di belahan bumi yang lain, status Cinder berubah dari mekanik ternama menjadi buronan yang paling diinginkan diseluruh penjuru Persemakmuran Timur. Dapatkah Cinder sekali lagi menyelamatkan Pangeran Kai dan bumi dari Levana?


Informasi lebih lanjut dapat dibaca di:

Pernah membaca kisah Si Gadis Berkerudung Merah? Iya, gadis yang menjelahi hutan sendirian untuk bertemu neneknya. Yang pada akhirnya bertemu dengan serigala di tengah jalan. Yap, Scarlet, buku kedua dari seri The Lunar Chronicles ini merupakan sebuah retelling dari dongeng klasik tersebut. Masih ada si gadis berkerudung merah, nenek si gadis, hingga sang serigala. Akan tetapi, dalam hal ini konteksnya jauh berbeda.

Entahlah. Aku lupa sudah menyebutkannya atau belum. Yang pasti, awalnya aku sama sekali tidak memiliki pemikiran akan menikmati seri ini. Maksudku, aku bukanlah pembaca yang mudah tertarik dengan hype sebuah buku. Bisa dilihat kan kalau aku membaca buku ini di tahun 2017 bukannya di tahun 2016. Hal ini cukup menandakan bahwa aku tidak terlalu mengikuti seri ini.

Well, meskipun demikian, menurutku membaca seri The Lunar Chronicles di tahun 2017 bukanlah suatu hal yang salah. Mengapa? Karena, nyatanya aku malah jadi menikmati cerita ini sedemikian rupa. Yep. Aku malah ketagihan dengan kisah Cinder-Kai-Scarlet-Wolf ini. Ups, curhatnya kepanjangan. 

Jadi, seperti yang aku bilang di atas, Scarlet merupakan buku kedua dari seri The Lunar Chronicles. Merupakan sebuah bentuk retelling dari cerita Si Gadis Berkerudung Merah. Hoho. Alkisah, Scarlet Benoit yang tinggal di Rieux, Perancis, bersedih hati karena neneknya, Michelle Benoit menghilang. Scarlet begitu yakin neneknya diculik karena chip identitas milik neneknya dikeluarkan paksa dan ditinggalkan di kamarnya. Bagaimanapun caranya, Scarlet pun berusaha untuk mencari neneknya ke Paris. Dibantu oleh seorang petarung jalanan bernama Wolf, Scarlet pun memahami bahwa penculikan atas neneknya bukan penculikan biasa. Ada hubungan antara orang-orang Bumi dan juga Bulan. Kemudian, meskipun Wolf selalu menemani Scarlet kemana saja, Scarlet merasa ada sesuatu yang disembunyikan oleh Wolf. Sesuatu yang nyatanya bisa membuat siapapun tidak akan pernah lagi mempercayai Wolf.

Di lain sisi, Cinder bersama Thorne berusaha untuk bisa kabur dari penjara di New Beijing. Berbekal tangan baru Cinder yang diberi oleh Dokter Erland sebelum kepergiannya ke Afrika. Setelah melalui kejar-kejaran seru dan hampir tertangkap kembali, Cinder dan Thorne berhasil kabur menggunakan pesawat curian milik Thorne, pesawat perang asal Amerika Serikat, Rampion. Untuk sementara, Cinder dan Thorne aman dalam pesawat. Akan tetapi, beban Cinder yang berat--karena Kai akhirnya menerima aliansi pernikahan dari Levana--membuat Cinder mau tak mau harus berusaha sedemikian rupa untuk bisa mengatur strategi untuk dapat mengalahkan Levana. Bagaimanapun, Cinder lah pewaris sah takhta di Bulan karena dia adalah Selene, putri Bulan yang hilang. 

Sumber gambar: google, disunting oleh saya

***

Bagiku, membaca The Lunar Chronicles ini adalah candu. Mengapa aku mengatakan demikian? Karena pada akhirnya aku malah lebih tertarik membacanya ketimbang belajar UTS. Sungguh kebiasaan yang kebablasan. Hoho. Tapi aku nggak menyesal sih saat selesai membacanya. Menurutku, Marissa Meyer telah berhasil dengan baik membuat retelling yang tidak biasa. Ia benar-benar berhasil menciptakan dunia yang begitu kompleks. Adanya orang-orang Bumi dan Bulan membuatku jadi penasaran, bagaimana bisa semua hal itu mungkin terjadi.

Dari segi cerita, Scarlet sendiri memang lebih menantang daripada Cinder. Aroma action dari buku ini lebih kental terasa. Apalagi, ternyata Wolf memang bukan sekadar petarung jalanan. Dia adalah seorang Alpha dalam kawanannya. Tidak heran bila aura Wolf begitu mengintimidasi. Sedangkan, untuk Cinder sendiri, aku suka caranya bekerja sama dengan Thorne. At least, they get along well.

Mungkin, saat membaca Scarlet, kita akan dibuat bingung. Memang, apa hubungan antara Cinder dan Scarlet? Di awal-awal mungkin tidak terlalu terlihat. Akan tetapi, setelah masuk halaman 130-an, jawaban dari benang merah antara Cinder dan Scarlet akan terlihat. Yaa, aku tidak menyangka saja pada akhirnya seri ini begitu complicated. Meyer berhasil mencampur-adukkan dongeng serta kisah yang ia buat sendiri. Tentunya, kisah Cinder ini membuatku terpacu untuk membaca buku lanjutannya secepatnya--which is, sudah kulakukan. Apalagi, selain action yang terlihat, terdapat romansa yang khas dalams setiap kisah. Seperti Cinder-Kai dan Scarlet-Wolf. Untuk saat ini, yang paling sweet adalah Scarlet-Wolf. Akan tetapi, Pangeran Kai tetap menjadi idolaku. Hehe.

Pada intinya, kalau kalian mencari bacaan ringan tapi juga menantang, maka seri The Lunar Chronicles bisa menjadi pilihan.

Sincerely,

Puji P. Rahayu

0 comments:

BBIHUT6,

BBI HUT 6 Marathon: Ngobrol Cantik Bersama Erlin Natawiria

Friday, April 14, 2017 Puji P. Rahayu 4 Comments

Halo-halo!
Hari kelima dari rangkaian BBI HUT 6 Marathon! Yeay! Nah, untuk postingan kali ini, aku kebetulan berhasil mewawancarai salah seorang penulis yang menarik perhatianku di tahun ini. Yep, waktu itu aku membaca salah satu novel dari penulis ini dan merasa kalau cerita yang dituliskannya itu 'aku banget'. Dalam artian, aku suka banget sama cerita yang dibuat sama penulis ini. 

#BBIHUT6
Siapakah sosok penulis yang aku bicarakan di atas? Penasaran, kaaan? Heuheu. Yap, dia adalah penulis dari Novel Lara Miya dan juga Athena: Eureka! Wow!

ERLIN NATAWIRIA
*Kasih tepuk tangan. Prok prok prok.*

Nah, hasil dari bincang-bincang yang kulakukan bersama Kak Erlin akan aku narasikan sedemikian rupa sehingga mudah dibaca. *halah. Berikut hasil wawancaranya.

Bagi para pembaca yang mengikuti keseruan dari Blue Valley Series, tentu tak asing dengan novel Lara Miya. Novel bersampul hijau dengan gambar permen itu adalah salah satu karya terbaru dari Kak Erlin Natawiria. Penulis asal Bandung ini mengaku suka banget sama ramen dan juga hidangan-hidangan berbahan dasar telur. Sejak SMP, Kak Erlin sudah menyukai warna biru dan juga kopi. Terkadang, ia juga masih suka untuk menonton konser. Kemudian, untuk sekarang ini Kak Erlin sedang mendalami dunia brush lettering. Selain menjadi seorang penulis, Kak Erlin juga bekerja sebagai freelance content writer.

Pada dasarnya, Kak Erlin sudah mulai menulis sejak SD. Saat itu sih katanya menulis hanya sekadar hobi, dan nggak pernah terpikirkan akan ditempuh secara serius. *apa sih, Puj? Udah kaya mau nikah aja. Haha. Sewaktu menginjak SMA, baru Kak Erlin mulai serius dalam dunia tulis-menulis. Ia mulai berlatih melalui menulis di buku harian dua tahun berturut-turut. Demi mendalami lebih lanjut akan dunia tulis-menulis, Kak Erlin pun memilih untuk masuk jurusan Sastra Inggris. Selain itu, Kak Erlin juga mengharapkan bisa mendapatkan buku-buku yang bagus untuk dijadikan referensi.

Saat membaca Lara Miya, pasti terasa bahwa ada unsur lain yang bermain dalam novel tersebut selain roman. Kak Erlin mengakui bahwa ia tertarik untuk menulis genre selain roman, yakni fantasi dan thriller. Hal ini dipengaruhi oleh bacaan Kak Erlin tahun lalu yang kebanyakan thriller dan drama. Oh ya, unsur lain di Lara Miya pun juga dipengaruhi oleh bacaan Kak Erlin yang banyakan thriller, loh! Akan tetapi, untuk saat ini Kak Erlin lebih berfokus ke genre roman dan juga young adult.

Sebagai seorang penulis, tentunya Kak Erlin juga memiliki inspirator yang pada akhirnya memacu dirinya untuk terus menulis. Banyak sekali penulis yang menjadi inspirator bagi Kak Erlin. Tapi, kalau disuruh memilih lima inspirator top, maka Kak Erlin memilih Truman Capote, Jane Austen, Sitta Karina, Rick Riordan, dan yang sedang hangat-hangatnya diperbincangkan: Han Kang. Menurut Kak Erlin, mereka memiliki ciri khas kuat dan gaya menulis yang cerdas sekali.

Selain menceritakan hal-hal di atas, Kak Erlin juga sedikit bercerita mengenai Lara Miya. Lara Miya sendiri merupakan salah satu buku dari Blue Valley Series. Pada dasarnya, Lara Miya juga mengangkat tema kehilangan, sama seperti keempat buku lainnya. Yang menjadi pembeda adalah, Lara Miya dituturkan dari dua perempuan lintas generasi, yakni Miya dan Amaya, dengan kepribadian yang bertolak belakang. Sebagai anak hits kekinian, Miya enggak suka dengan tantenya yang kolot, begitu pula Amaya yang enggak tahan sama gaya hidup keponakannya yang terlalu modern. Namun, keduanya harus menghadapi kepergian dari orang paling mereka sayangi. Dalam situasi yang tampak sangat sulit, Miya dan Amaya mau tak mau harus bangkit untuk menata kembali kehidupan mereka, bersama-sama.

Ngobrol Cantik bersama Erlin Natawiria
Baca juga Resensi: Lara Miya - Erlin Natawiria

Bagi Kak Erlin, menulis Lara Miya memiliki tantangan tersendiri karena hanya ada tenggat waktu satu bulan untuk mengerjakannya. Hemm, pasti berat sih ini. Kak Erlin mencoba menyiasati hal tersebut dengan memasang target menulis seribu kata untuk satu bab--yaa, meskipun ada yang kurang, ada yang lebih. Pada saat pengerjaan, sempat terhambat juga ternyata karena Kak Erlin sakit. Sehingga, ia harus mengejar tenggat waktu untuk pekerjaan juga. Lalu, tantangan yang dirasakan Kak Erlin bertambah karena ini pertama kalinya ia menulis cerita drama yang tokoh-tokoh utamanya bukan pasangan lawan jenis. Jadi, Kak Erlin harus mendalami karakter tokohnya lebih lanjut, terutama Amaya yang usianya nyaris setengah abad.

Nah, beralih ke pertanyaan-pertanyaan trivia. Dalam wawancara, aku menanyakan kalau semisal Kak Erlin bisa melakukan hal yang tak terbatas, apa yang akan Kak Erlin lakukan? Ternyata jawabannya cukup membuatku terketuk *ehm. Emangnya pintu? Jadi, ini aku pasang-tempel saja ya kata-katanya. Hehe.

Kalau bersyukur termasuk hal yang tak terbatas, aku pengin melakukannya. Entah karena faktor umur atau lingkungan, sepertinya aku semakin lama semakin sulit untuk mensyukuri peristiwa-peristiwa yang terjadi kepadaku, hahaha. Ini juga jadi catatan buatku, selalu bersykur.

Hemm, aku setuju sekali dengan Kak Erlin. Sepertinya kita memang harus ingat untuk selalu bersyukur pada Tuhan atas apa yang Ia berikat untuk kita.

Pertanyaan trivia yang kedua adalah, mengenai karakter dan buku apa yang akan Kak Erlin pillih kalau ia diberi kesempatan untuk masuk ke dalam suatu buku. Karena Kak Erlin masih terkesan dengan Semua Ikan di Langit karya Ziggy Zezsyazeoviennazabrizkie, Kak Erlin ingin menjadi  salah satu ikan julung-julung yang menemani Beliau dan Saya di Bus Damri keliling luar angkasa. Ikan, seperti Human Acts karya Han Kang, membuat kak Erlin memikirkan banyak hal--khususnya makna kehidupan--setelah membacanya.

Di akhir wawancara, Kak Erlin menyampaikan ucapan untuk BBI yang baru saja ultah. Berikut merupakan ucapan dari Kak Erlin:

Untuk BBI.

Selamat ulang tahun! Terima kasih sudah menjadi salah satu jembatan untuk para penulis dengan pembacanya. Aku juga menikmati resensi-resensi dari anggota BBI dan kadang menjadikannya referensi sebelum beli buku. Semoga ke depannya BBI bisa memberikan program-program yang lebih bermanfaat dan berkualitas.

Sukses selalu!

***

Demikianlah hasil ngobrol-ngobrolku sama Kak Erlin. Hem, ternyata Kak Erlin ini punya ketertarikan nih di genre selain roman untuk dituliskan. Kita tunggu saja kehadiran karya-karya Kak Erlin lainnya. Yeay!

Terima kasih banyak untuk Kak Erlin yang mengizinkanku mengeksplorasi Kak Erlin lebih jauh. Hoho. Semoga Kak Erlin semakin sukses dalam menuliskan suatu karya. Ditunggu ya kak, kehadiran karya barunya!

Baiklah. Selesai sudah postingan marathon untuk hari ini. Hari selanjutnya tentang apa, ya? Silakan ditunggu dengan riang gembira!

Sincerely,

Puji P. Rahayu

4 comments:

Bincang-bincang BBI Lintas Generasi,

Bincang-bincang BBI Lintas Generasi: Blogger Buku, Wanita Karier, dan Seorang Ibu

Friday, April 14, 2017 Puji P. Rahayu 2 Comments


Another day, another post!
Halo! Morning, Sunshine! Err, actually I don't know why I like use that words. Hemm, Ignore it!
Baiklah. Kembali lagi denganku kawan-kawan. Di suatu feature yang ku buat dalam rangka mengenal lebih jauh anggota BBI--komunitas tersayangku sekarang, yakni, BBI Lintas Generasi! Ulala! Berawal dari keinginan untuk mengenal para anggota BBI lebih jauh, akhirnya aku memutuskan untuk membuat feature ini. Setelah kemarin aku berkenalan dengan Lala yang merupakan angkatan 2017, aku beranjak untuk mengenal anggota BBI angkatan 2015. Loh, angkatan 2016-nya nggak ada? Ehm, gimana yaaa. Ada alasannya kok kenapa angkatan 2016 belum aku tayangkan. 


Jadi, untuk angkatan 2015 ini aku melakukan bincang-bincang lucu bersama salah seorang bloger buku yang cukup aktif. Dia sering banget ngadain blogtour dan juga giveaway. Pertama kali kenal sih dari media sosial dan honestly, belum pernah ketemu langsung meskipun berdomisili di daerah yang sama. Siapakah dia? 

RIZKY MIRGAWATI

Atau yang biasa dipanggil Kak Kiky
dari Ky's Book Journal
Berikut merupakan hasil percakapanku bersama Kak Kiky:

Aloha, Kak Kiky! Apa kabar?
Semoga baik dan sehat selalu. Nah, di kesempatan yang cukup membahagiakan kali ini, aku mau sedikit ngobrol-ngobrol nih bareng Kak Kiky yang paling sering muncul di timeline twitter aku. Hoho. Nah, ini ada beberapa pertanyaan nih, Mbak. Nggak banyak kok. Hehehe.

Perkenalan dulu dong, Kak! Siapakah Kak Kiky sebenarnya? Denger-denger, selain jadi blogger, Kak Kiky ini ternyata kerja dan juga jadi Ibu Rumah Tangga. Widih, bagi waktunya gimana tuh, Kaaak? 

Halo, Puji. Kenalkan aku Rizky Mirgawati, biasa dipanggil Kiky. Aku ibu rumah tangga sekaligus pegawai di salah satu instansi pemerintah di Jakarta. Aku juga sekarang merangkap jadi bloger buku kira-kira dua tahun terakhir ini. Bagaimana bagi waktu? Sebenarnya tidak ada yang khusus sih. Yang jelas prioritas utama keluarga. Senin-jumat aku bekerja, kemudian hari-hari diluar kerja aku jadi ibu rumah tangga biasa yang ngurus anak dan suami. Kalau ada waktu luang, aku ngeblog deh.

(Tapi menurutku kakak keren banget. Selalu update setiap hari padahal sibuknya luar biasa. Daebak!)

Nah, waktu aku berkunjung ke blog Kak Kiky, nama blognya berasa personal banget. Ky's Book Journal. Ada artinya nggak sih, Kak? Mau tahu doong.

Ky's Book Journal
Saat awal membuat blog buku, jujur bingung banget mau namain apa. Terus tiba-tiba saja nama Ky's Book Journal muncul. Jadi awal bikin blog buku itu ingin menuliskan review buku-buku yang kubaca, inginnya jadi semacam jurnal pengingat buku-buku yang sudah kubaca saja. Sekaligus berbagi kesan-kesanku tentang buku yang kubaca kepada para pembaca blogku, siapa tahu bisa jadi referensi bacaan.

(Sama, kak! Aku juga bingung dulu mau namain blogku apa :()

Terus, kalau aku lihat nih, Kak Kiky termasuk bloger yang aktif banget. Kayak, tiap hari pasti ada postingan blog tour dan giveaway. Bisa dijelaskan nggak kak gimana cara ngurusnya? Apa sih enak dan nggak enaknya jadi host blogtour gitu?

Awalnya membuat blog buku ini hanya buat pribadi saja, tetapi siapa menyangka jika tawaran untuk mereview atau menjadi host blogtour datang dari penulis/penerbit. Tentunya menjadi bonus luar biasa banget buat aku. Cara bagi waktunya, aku biasanya selama membaca sudah membuat semacam ringkasan cerita di handphoneku. Nanti tinggal dicopy-pastekan saja di blog dan diedit lebih rapi saja sih. Pokoknya aku memanfaatkan waktu saja sebaik mungkin. Tidak mau terlalu ngoyo juga. Sejauh ini sih, enaknya jadi host blog tour jadi punya banyak teman baru, dapat buku gratis yang memang jadi wishlist dan bisa berbagi kebahagiaan juga dengan teman-teman yang lain. Kalau tidak enaknya apa ya? Mungkin hanya kalau waktu membacanya mepet sedangkan aku lagi terkena reading slump bingung juga gimana caranya harus bisa membaca secepat mungkin :D Juga kalau buku yang ditawarkan bukan my cup of tea.

(Well, said. Memang demikianlah suka-duka menjadi host blog tour. Teman-teman yang mau coba jadi hot blog tour, banyak belajar ya ke Kak Kiky. Hoho.)

Berhubung Bebi mau ulang tahun, apa aja sih pesan dan kesan Kak Kiky selama bergabung di BBI? Terus, harapan ke depannya buat BBI apa sih, Kak?

Kesanku selama menjadi member BBI itu bahagia banget menemukan teman-teman yang punya hobi yang sama membaca dan bisa menemukan referensi bacaan-bacaan bagus diluar zona nyaman bacaku. Pesannya adalah semoga BBI makin berkembang dan terus menjadi komunitas membaca yang ramah dan seperti keluarga bagi anggotanya.

(True, that! Aku setuju sama kakak. BBI itu keluarga dunia maya yang asyik. *teteup disebut dimana-mana.)

Silakan beri komentar tentang saya ya, Kak. Tapi pliss banget yang baik-baik aja. Hahaha

Aku mengenal Puji P Rahayu malah bukan karena dia member BBI, tapi karena dia menjadi salah satu kontributor novel Yesterday in Bandung. Novel yang sampai sekarang masih menjadi peringkat teratas postingan terbanyak dibaca di blogku. Aku berharap semoga bisa ketemu dan ngobrol langsung di event perbukuan atau bisa membaca novel debutnya suatu hari nanti. Sukses terus ya, Puji. Aku tunggu novelmu loh :D

(Wah, boleh banget itu kak kita ketemu. Sesama domisili di Depok ini. Hohoho. Dan setiap aku ngobrol ma Kak Kiky, ujung-ujungnya ditagihin :( *melipir pergi *kabur. Heuheu. Terima kasih banyak Kak Kiky atas kesediaannya aku ajak ngobrol-ngobrol. Aku terharu saat kakak menyempatkan membalas surelku di tengah-tengah kerja :" Makasih banyak, Kak Kii).

***

Nah, dari perbincanganku di atas, dapat dilihat kalau menjadi blogger buku itu bisa memberikan keuntungan tersendiri buat kita. Mulai dari punya banyak temen, dapet buku gratis, hingga dipercaya oleh penulis atau penerbit tertentu untuk mempromosikan produk mereka. Menurut Kak Kiky, yang harus kita lakukan dalam menjaga keaktifan kegiatan nge-blog kita adalah, dengan membuat skala prioritas. Dengan demikian, kita nggak akan keteteran dalam mengurus kehidupan dunia nyata dan duni maya.

Yeay! Akhirnya selesai juga postingan BBI Lintas Generasi kali ini. Hemm, kira-kira siapa ya yang akan aku wawancara berikutnya? Tunggu saja postingannya :D

Sincerely,
Puji P. Rahayu

2 comments:

BBIHUT6,

BBI HUT 6 Marathon: Happy 6th Birthday, Dear BBI!

Thursday, April 13, 2017 Puji P. Rahayu 4 Comments

Wah, tanggal 13 April merupakan hari yang spesial bagi para anggota BBI. Hari apakah tahu? Yap, apalagi kalau bukan hari kelahiran dari komunitas tercinta ini :D Betapa senangnya melihat Bebi yang sudah mulai beranjak umurnya. Tentunya, betapa bahagianya saya bisa ikut memeriahkan event ulang tahun BBI tahun ini.

Kala itu, saya tak sengaja berkunjung ke sebuah blog. Blog tersebut berisikan berbagai hal tentang buku. Entahlah. Mungkin itu sudah lebih dari tiga tahun yang lalu. Kemudian, suatu ketika, dalam blog tersebut ada sebuah postingan mengenai BBI. Awalnya, saya sama sekali tidak tahu apa itu BBI. Bahkan, pernah mendengarnya saja pun tidak. Disebabkan oleh rasa penasaran, akhirnya saya mencoba mencari tahu apa itu BBI.

#BBIHUT6
Berdasarakn hasil kekepoan tersebut lah, pada akhirnya saya mencoba untuk membuat sebuah blog khusus buku--blog ini--dan terus mengikuti perkembangan BBI. Pada akhirnya, saya berhasil menjadi bagian dari BBI sejak tahun lalu. Yaa, setelah saya berusaha untuk memenuhi keseluruhan persyaratan yang dicanangkan.

Di tahun awal saya bergabung di BBI ini, saya begitu bersykur karena dulu melecutkan niat untuk membuat blog buku. Bagaimanapun, harus saya akui, ada kebanggaan tersendiri saat menjadi anggota BBI. Mungkin ada semacam unsur prestige yang bermain di sini. Yang pasti, saya senang sekali dapat menyematkan gelar anggota BBI di profil media sosial ya--oke, ini terdengar berlebihan. Akan tetapi, itu merupakan suatu hal yang benar. Saya tidak berbohong akan hal ini. Pada dasaranya, saya bangga karena bisa bertemu orang-orang yang sama-sama gila dalam membaca. Kemudian, saya juga bisa dekat dengan anggota lama tanpa ada rasa malu atau sungkan. *ohh, mungkin kalau ini karena sayanya aja yang SKSD xD. Hehe. Akan tetapi, saya bersyukur semua anggota saling terbuka satu sama lain. Seperti yang pernah saya katakan, BBI itu keluarga dunia maya yang asyik. Saya memang masih anggota baru, tapi saya sudah merasa ada yang klik dengan BBI. Saya bisa mendapat rekomendasi buku yang ciamik, hingga tips bermain game yang baik dan benar. Sungguh luar biasa, bukan?

Selamat Ulang Tahun!
Dengan demikian, saya ucapkan selamat ulang tahun kepada BBI. Selamat ulang tahun dan semoga BBI menjadi komunitas yang tak lekang oleh waktu. Semoga BBI di usianya yang keenam ini menjadi lebih matang. Semoga nantinya banyak yang tertular virus-virus yang disebarkan BBI-ers ke semua orang di Indonesia. Oh ya, meskipun nanti anggota BBI semakin bertambah, semoga kekompakan dan kekeluargaannya tetap terjaga. Saya rela deh bela-belain membesarkan kebun Maifam saya. *ehhh? apa hubungannya?

Pokoknya, saya berharap BBI akan menjadi lebih baik dan semakin eksis dimana-mana.

Sayang BBI selalu.

Sincerely, 

Puji P. Rahayu.

4 comments:

BBIHUT6,

BBI HUT 6 Marathon: Genre yang Belum Terjelajahi

Wednesday, April 12, 2017 Puji P. Rahayu 8 Comments

Ulala!
Postingan ketiga untuk rangkaian event ulang tahun BBI. Kali ini, temanya apa, sih? Hem. Sebenarnya, temanya nggak berat kok. Bahkan mudah untuk dipahami. Tema hari ini adalah mengenai genre apa  sih yang belum pernah kubaca tapi pengin kubaca. Kira-kira, apa ya?

#BBIHUT6
Nah, berhubung aku ini ngakunya sebagai penjelajah genre, nyatanya masih ada loh genre yang belum kueskplor lebih jauh. Tapi, sesungguhnya aku penasaran banget sama genre ini. Apalagi kalau bukan genre klasik. Genre klasik yang kumaksud di sini, bukan sekadar klasik barat macam Huckleberry Finn atau Tom Sawyer, tapi juga sastra Indonesia lama terbitan macam Balai Pustaka.

Sastra Klasik Barat
Kenapa sih kok aku pengin tahu mengenai buku-buku bergenre ini? Karena aku merasa pengetahuan dan perbendaharaan bacaanku masih sangatlah kurang. Dalam artian, aku cuma tahu novel-novel receh yang... ya sudah. Padahal, banyak banget harta karun yang tersimpan dalam karya klasik ini. Aku pengin banget bisa memperluas khazanah ilmu pengetahuanku mengenai genre ini. *ce ilah.

Untuk itu, mungkin aku bisa mulai mencicil keseluruhan novel yang ada di halaman My Wishlist. Di situ, kebanyakan aku mencantumkan novel-novel hits sejak zaman dahulu kala hingga sekarang. Sehingga, setidaknya novel-novel tersebut dapat menjadi panduan untukku.

Selain itu, mungkin aku juga harus belajar untuk menyukai buku-buku non fiksi. Dengan semakin seringnya aku menemukan pembahasan menarik akan lingkungan, HAM, nasionalisme, dan lainnya, membuatku sedikit menyesal kalau tidak membaca buku non fiksi yang termasuk sebagai bahan bacaan wajib perkuliahanku. Memang sih aku membacanya, tapi bukan sebagai ringan. Jatuhnya berasa kayak beban. Jadi, aku akan berusaha untuk membacanya pelan-pelan dan dijadikan bahan bacaan ringan. Apakah mungkin? Semoga saja, ya! Tolong doakan saya. :)


Satu lagi, aku belum pernah membaca genre dystopia seperti Divergent, Maze Runner, maupun Hunger Games. Yaa, mungkin lain kali ku bisa merambah genre ini juga. *Soalnya udah nonton filmnya. Jadi mager mau baca novelnya. Hoho.

Novel bergenre Dystopia
Demikian cuap-cuapku hari ini. Memang sih, genre yang belum kubaca mungkin telah menjadi favorit dari pembaca lain. Tapi, apa salahnya mencoba untuk melebarkan sayap di genre ini. Hehe. Kalau kamu bagaimana? Genre apa yang belum kamu jelajahi?

Sincerely,
Puji P. Rahayu.

8 comments:

BBIHUT6,

BBI HUT 6 Marathon - Pengalaman Membaca Setahun Kemarin

Tuesday, April 11, 2017 Puji P. Rahayu 2 Comments

Aloha!

Kembali lagi di #BBIHUT6 Marathon! Jadi, tiga hari lagi Bebi bakal ulang tahun. Wooow! Selamat, Bebi! Sudah enam tahun Bebi lahir dan makin menggurita di kalangan blogger Indonesia. Nah, di kesempatan dari postingan maraton kedua ini, aku akan setidaknya cuap-cuap mengenai genre dan juga penulis "new to me" setahun kemarin--khususnya, dari April 2016-April 2017. Sebenernya sih, kebanyakan masih genre roman. Tapi, aku mulai merambah banyak genre di tahun 2016. Bagaimanapun, tahun 2016 itu jadi titik saat aku bangkit dan rajin-rajinnya blogging. Bukan, deng! Merintis dunia per-blogging-an ini. Hoho. Yuk, simak bagaimana perjalan membacaku dalam setahun kemarin.

#BBIHUT6
Pertama, tak lengkap rasanya kalau aku belum menghitung seberapa banyak buku yang aku baca mulai dari April 2016-April 2017. Setelah ku menyelam di goodreads, akhirnya kutemukan bahwa jumlah buku yang aku baca setahun ini adalah.... 69 buku! Sebagai seseorang yang mood membaca dan meresensinya baru kembali, aku rasa itu pencapaian yang cukup luar biasa. *claiming. Tapi, kalau dibandingkan dengan pembaca  lain mah, saya lewat.

Kedua, siapa saja sih penulis baru buat aku setahun kemarin? Pada dasarnya, banyak sekali penulis baru buatku setahun kemarin. Kenapa? Karena di tahun sebelumnya aku lebih banyak baca teenlit. Sedangkan, setahun kemarin, bacaanku sudah berkembang dengan cukup luar biasa. Nah, berikut aku sebutkan satu-satu siapa saja penulis baru buatku. Ehh, aku sebutin sepuluh penulis yang paling berkesan aja, deh. Kayaknya PR banget kalau kusebutin semua :( *karena setelah aku hitung-hitung ada sekitar 37 penulis baru untukku tahun lalu. Hahaha.


Sumber gambar: goodreads
Penulis novel Pulang ini menjadi salah satu penulis yang kukenang. Mengapa? Alasannya karena cerita yang ia hasilkan membuatku penasaran lebih jauh dengan roman historis Indonesia. Apalagi, salah satu tutor bahasa Inggrisku menyatakan kalau aku harus membaca Tetralogi Pulau Buru setelah membaca Pulang. Lintang dan Dimas Suryo telah membuatku penasaran lebih lanjut akan karya Leila lainnya.


Sumber gambar: Goodreads
Konsep sekolah 'sihir' menjadi premis utama yang diajukan oleh Chainani. Meskipun, bentuknya berbeda. Yep, Soman Chainani merupakan salah seorang penulis middle-grade. Karyanya yang paling terkenal adalah The School for Good and Evil Series. Aku sudah membaca dua bukunya, sedangkan buku ketiga aku belum sempat. Pada dasarnya, dalam seri tersebut, banyak sekali hal yang terselip. Mulai dari feminisme, kebaikan, bahkan SOGI. Cukup mencengangkan ya hal-hal seperti ini terluki dalam buku middle-grade. Setidaknya, aku cukup menikmati karya Chainani yang ringan.


Sumber gambar: Goodreads
Nadia Khan merupakan penulis asal Malaysia yang salah satu bukunya berjudul Gantung. Sejujurnya, ini pertama kalinya aku membaca novel horor versi luar Indonesia. Baiklah, pengalaman membacaku versi horor/thriller dan kawan-kawannya hanya sampai pada Lexie Xu. Sehingga, membaca Gantung menjadi pengalaman pertama buatku. Aku salut dengan Nadia yang berhasil membuatku merinding saat membaca novelnya.



Sumber gambar: Goodreads
Penulis asal Norwegia ini menjadi salah satu penulis yang paling berkesan buatku karena tulisannya yang tidak biasa. Bagaimana tidak? Gaarder mencoba untuk memasukkan unsur filsafat dalam tulisannya. Bagi pemula, novel-novel karangan Gaarder dapat menjadi pilihan dalam memahami apa itu filsafat. Meskipun demikian, aku sampai sekarang belum sanggup membaca Dunia Sophie. Yaa, semoga bisa secepatnya aku berhasil membacanya.



Sumber gambar: Goodreads
Agak menyesal juga karena baru membaca karya Meyer di tahun 2017 ini. Bukannya apa-apa, nyatanya aku memang terlalu malas untuk membaca novel-novel tebal. Haha. Tapi, aku benar-benar tidak kecewa dengan karya Meyer. Menurutku, Meyer berhasil menjerat hatiku. Bahkan, rasanya aku tidak dapat berhenti saat membaca The Lunar Chronicles. Semoga saja karya Meyer lainnya akan se-fantastis The Lunar Chronicles.



Sumber gambar: Goodreads
Well, sejujurnya aku nggak pernah keberatan dengan yang namanya novel dengan tebaran barang branded. Kali aja aku bakalan paham suatu saat dan nggak bego-bego amat. Nah, novel dari Kevin Kwan membuatku lebih melongo lagi karena karakter-karakter yang tergambar so-fucking-rich. Drama komedi yang disajikan oleh Kwan membuatku sangat menikmati Crazy Rich Asians. Aku berharap bisa membaca lanjutannya secepatnya.



Sumber gambar: Amazon
Another Middle-grade author! Yap, Littlewood merupakan penulis novel middle-grade yang mengangkat tema tidak biasa. Aku bisa merasakan bagaimana serunya bermain bahan masak sihir. Littlewood berhasil menyihirku merasa menjadi anak-anak kembali. Ceritanya yang mudah dicerna dan sederhana membuatku ketagihan akan Bliss Trilogy.



Sumber gambar: Goodreads
Selain Leila S. Chudori, kupikir Okky Madasari akan menjadi penulis favoritku yang lainnya. Aku terkagum akan cara Okky menulis Entrok. Bagaimana berbagai macam isu dibenturkan. Dengan demikian, banyak pelajaran yang kudapat dari karya Okky. Aku bahkan tidak menyesal membaca perdebatan mengenai cinta, perempuan, politik, budaya, hingga, agama.



Sumber: Goodreads
"Kaki empat baik, kaki dua lebih baik." 

Sungguh alegori politik yang cerdas. Aku benar-benar suka cara Orwell menggambarkan peternakan binatang. Bagaimana relasi kuasa tercipta antara para babi. Bagaimana Napoleon memanfaatkan kekuasaan demi kesejahteraan dirinya. Ahh, benar-benar cerdas dan aku tidak menyesal baru membacanya sekarang.


Sumber gambar: Goodreads
"Selamat pagi, Emak! Selamat pagi, Abah!"

Berawal dari kerinduanku pada Keluarga Cemara dan tak sengaja kumenemukan novelnya di iJakarta, aku akan menyatakan kalau aku jatuh cinta dengan tulisan Arswendo. Begitu lugas dan juga sarat makna. Seharusnya, seluruh anak Indonesia membaca kisah ini agar mereka menyadari betapa beruntungnya mereka.


Sumber gambar: Canva, disunting oleh saya.
Kalau untuk genre sendiri, sebenarnya aku tidak jauh-jauh merambahnya. Aku masih baca roman dan fantasi. Mungkin, yang jadi tambahan adalah, aku mulai suka baca buku-buku middle grade seperti Bliss Trilogy. Jadi tertawa sendiri saat membacanya. Lalu, aku juga mulai jatuh cinta pada fiksi sejarah Indonesia karena Pulang dan Entrok. Yaa, semoga saja ada yang mau membelikan saya tetralogi Pulau Buru. Hoho. Selainnya sih, kebanyakan banyak genre yang agak klasik. Pada intinya, aku sudah mulai membaca selain genre yang biasa aku baca. Hohoho.

Mungkin, demikian cuap-cuapku di marathon hari kedua. Pada dasarnya, aku ini adalah orang yang terbuka dengan semua genre. Oh, ada sih yang aku anti banget, yaitu novel-novel berbau islami. Aneh, ya? Yaaa, sudah selera. Mau diapakan lagi. Bagaimanpun, setiap orang pasti punya preferensi genre masing-masing. Hohoho.

Demikian, tunggu cuap-cuapku berikutnya di hari esok!

Sincerely,
Puji P. Rahayu

2 comments: